Berani Beropini

Main Hati, Main Hakim Sendiri

Sebenarnya foto ini diambil tahun 2006 yang lalu di lingkungan kampus. Kebetulan waktu itu aku menjadi SC ORBIT 2006 HIMASIKA ITS. Semangat’45 mahasiswa baru 2006 Fisika ITS yang saat itu sedang berolahraga terusik gara-gara peristiwa seperti gambar di bawah ini

main hakim

Kasian ya? Lelaki bertelanjang dada yang sedang tersungkur diketahui seorang maling yang apes tertangkap ketika hendak mencuri sandal di masjid. Terserah, tanggapan sepenuhnya aku serahkan pada anda. Masyarakat Indonesia sudah terbiasa dengan model seperti ini, ada maling tertangkap, eh digebukin hingga babak belur. Pun demikian juga ketika si tersangka sampai di kantor polisi, baku hantam tendang juga mendarat di tubuhnya. walaupun dia maling, mana sikap memanusiakan manusia? Bukankah Indonesia negara hukum? So?

18 thoughts on “Main Hati, Main Hakim Sendiri

  1. Harusnya yang Maling duit negara yang digebukin kayak gini…
    timbang kehilangan sendal mah gak sampe jual rumah kok…
    KORUPTOR tuh yang nyolong duit negara sampe bisa beli berbagai model rumah dan lainnya..
    BETHUL??!!

  2. Yah, mo gimana lagi yah…
    kesian sih kesian, tapi salah si maling juga sih, udah tau orang indo doyan berantem eh masih nekat aja maen “embat”, nah yang geram maen lampiaskan aja, malah pernah ada kasus yang maling nya nyaris di bakar hidup-hidup..

  3. hmmm..
    klo menurut aku, pencuri (yg bener2 pencuri dengan alasan yang tidak bisa diterima) perlu diperlakukan seperti itu, karena emang perlu dikasih pelajaran, tetapi emang tidak bisa seenaknya aja.. tetap main hati juga..
    😉

  4. ya kan menurut pemikiran orang2 awam…

    “wah, kalo polisi turun tangan, pasti dia nggak kapok2. makanya kita hajar aja!!! setujuuu??!!!”

    begitu…

    😆

  5. Kasian………………………..
    emang ga punya cara lain ya????????
    ga pernah ngrasain sakit kali ya orang yg nglakuin itu…………….
    tega2nya mukulin orang sampe segitunya…………
    coba kalo yang mukul itu diperlakukan gitu juga………..

  6. sok bgt tuh org yg mukulin.. kyk dya gx prnah buat dosa ja.. yang maling jgn mau d pukul yang mukul terikkin maling………

  7. Setuju-setuju saja ……… ? tapi jangan sampai keterlaluan sampai sampai ada yang dibakar hidup2, dipatahin kaki or tangannya, kasih waktu untuk bertobat didunia ……….

  8. sok banget tu yang mukulin maling ……..
    apa ga pernah maling tu yg menghakiminya …… atau nutup-nutupin kebiasannya yang sering nodong n maling diem2

  9. enar bgt tu ……………… knpa yah mling bgtu aja d gebukin????? ampe babak belur ,,,, mlah ada yang smpi meninggal,,,giliran sang koruptor???

    mwah bgt hukumanya….. da tv,kasur,makan enak, seharus nya mreka jg dapat hkuman yang sma setimpal dong….

  10. mari kita rubah semuanya dengan kita tidak melakukan main hakim sendiri…
    mengampuni dengan tulus, akan membuat orang benar2 jera.

  11. yah gitu deh gan sikap masyarakat kita gak tw apa2 udah mukulin aja coba kalo mereka ketangkep pasti salah salahan satu sama lainnya

Balas Komentar Ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s