Catatan Kecil Sampai Hari Esok Tiba Nanti

24 08 2013

Kayaknya sudah lama saya gak ngeblog, ngeblog menulis tentang apa yang sedang terjadi pada diri saya. Saya ingat dulu ketika kuliah, hampir tiap malam nongkrongin warnet sampe shubuh atua sekedar nge-lab, cuma buat ngeblog, nulis atau sekedar blogwalking baca-baca tulisan teman-teman.  Kata Ghani juga, teman yang kenal juga lewat blog yang ternyata juga sekampus tapi beda jurusan, blog saya berubah jadi lebih ke entertaint, sebenarnya enggak juga, yang saya tulis masih berupa apa yang terjadi di sekitar saya.

Ramadhan dan Lebaran

By the way, banyak yang terjadi selama sebulan belakangan, sepanjang bulan puasa, Ramadhan, lebaran, hingga detik ini ketika saya menulis postingan ini. Ramadhan kemarin adalah Ramadhan ketiga saya di Bandung, sudah bisa menyesuaikan sih, dari yang mulai masak sendiri ketika sahur walau cuma mie instant, nasi goreng atau seputar2 masakan yang gampang dan eksperimen, hingga tarawaih dari masjid satu ke masjid lainnya :)) entah tahun depan adakah Ramadhan saya di kota ini, masih sendiri, berdua sama jodoh saya nanti, atau bahkan saya sudah gak ada…

sumber gambar: blog.kliktoday.com

sumber gambar: blog.kliktoday.com

Selain itu, Lebaran ini ada cerita tersendiri, saya gak kebagian tiket balik ke Bandung, terpaksa naik bis, ini hal yang pertama kali bagi saya, biasanya saya baik kereta. Saya beli tiketnya di Surabaya, sekitar jalan Arjuno naik Bandung Express, berangkat dari sana jam 3 sore, asumsi nyampai di Bandung keesokan harinya sekitar jam 8/9 pagi. Saya bisa menebak pasti telat, tapi saya pilih Bandung Express karena berangkatnya paling awal dari Kramat Djati atau Pahala Kencana. Saya berangkat dari rumah di Gresik jam 2 siang, nyampai di sana tepat jam setengah 3 sore. Jam 3 berangkat, rupanya bus ini muter2 dulu ke terminal Purabaya, dan ternyata jam setengah 5 nyampai di terminal Bunder, Gresik. Busyeeet tau gini pasti nunggunya di Terminal Bunder saja yang lebih dekat dari rumah.. Sampai di Bandung ternyata lewat tol Buah Batu, sempet melewati gang depan kosan saya, tapi saya gak mau turun, cuman pengen tau bus ini pemberhentian terakhir di mana, ternyata di Pajajaran. Nah, pas di shuttle bus itu, di Pajajaran, saya gak ngerti naik angkot apa buat ke kos, lagipula sudah jam 10an, pengen cepet ke kantor dan saya bawa barang bawaan lumayan banyak, akhirnya naik taksi dan kau tau berapa? dari Pajajaran ke Buah Batu, minta 75rb!!! Itu Taksi Putera, gak mau pake Argo.. Tau gini saya berhenti minta turun di depan gang kosan waktu di bus tadi. Akhirnya saya sabar nunggu bentar, ada taksi lewat, ya! saya naik Gemah Ripah, taksi paling kece se Bandung!

Senja dan Kebebasan

“Wah, cerah sekali wajahmu, San” itu hal pertama yang dikatakan waktu saya minal aidzin wal faizinan sama atasan saya. Jelas, habis dari rumah saya pasti bawa ribuan semangat. But, sometime I feel so weak and helpless… really not a good feeling.. sejatinya (di luar urusan pekerjaan saya), saya gak suka kalau ada orang yang ngatur saya, nyuruh saya, terlalu mengandalkan saya, saya pribadi yang tidak suka dipaksa dan ingin kebebasan. Tapi ini juga saya lihat-lihat, siapa yang nyuruh saya, belakangan ini saya temui dan saya alami di kehidupan saya yang lain di luar kerjaan saya sehari-hari, kesel.. tapi saya ngerasa kasian sama yang kayak-kayak gitu, really dont have respect!

sumber gambar: cwcorgi.com

sumber gambar: cwcorgi.com

Ada kejadian lucu yang terjadi beberapa hari yang lalu, di salah satu akun sosmed saya, ada yang ngatain saya “goblok”, kata goblok ini tidak berdasar. Karena penasaran, saya coba stalk akun tersebut, saya gak menemukannya sama sekali karena akun ini baru bikin pada hari itu juga. Ya, buat apa bikin akun baru cuma buat ngatain saya, saya bukan artis, dan saya ngerasa tersanjung sekali soal ini.

Ada beberapa oknum yang memang kerjaannya nyinyirin aktivitas orang. yang kerjaannya ngomentarin orang, kerjaannya sindir2 di sosial media, hey guys you were just a waste of time! You can’t be with somebody if you have unfinished business to take care of for your own life, berooh!

Intinya, saya banyak belajar dari diri sendiri, saya sadar saya orang yang peka, moody dan kepikiran. Di sisi lain, itu ada baiknya buat saya, tapi pada suatu keadaan tertentu memang jelek, Alhamdulillah saya cukup tau kapan perasaan itu datang dengan baik dan kapan itu buruk. Belajar menghargai orang kalau ingin dihargai, respect!


Aksi

Information

Balas Komentar Ini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: